Pages

Tuesday, August 31, 2010

TAKING BRACES OFF




Aaaaaaaaaaa tidak terasa loh saya sudah 4,5 TAHUN memakai beheeel hihihihi.
Harusnya sih 3 tahun juga udah bisa dilepas yaa tapi karna saya mau bergaya bla bla bla dulu jadi saya diemin. Bentar doang kok cuma 1,5 tahun ekekeke.


Sekarang gue merasa kalo inilah saatnya melepas ini behel! Bukan karena apa-apa, gue ngerasa buang-buang duit banget kalo gue tetap mempertahankan behel ini, sedangkan setiap kurang lebih sebulan sekali harus kontrol. Padahal gigi gue juga sudah bagus. At least, far moooooooooooooooooooore better dibandingkan gigi gua jaman dulu yang lebih cocok dibilang TEBING dari pada gigi -_-


Apalagi sekarang kan papah gue ga ada. Berarti gue harus jauuuuuuuuuuh lebih berhemat! Gue merasa behel bukan prioritas utama saat ini. Walaupun banyak yang bilang kalo cewek berbehel itu lebih kiyut, lebih cantik, lebih gaul, atau apalah, kalo duit berkata lain apa yang mau dikate. Ye ga? haha.


Lagian gue bingung kenapa banyak orang yang rela mengorbankan jiwa, raga, dan harta demi fashion yang bernama behel? HELL O~ betulan deh pasang behel tuh sungguh sakit. Kalo gigi gue dulu ga kayak tebing mah kagak bakalan gue pagerin. Lagipula ini kan yang nyuruh papah.


Gigi dulu berantakan bangeeet ga bohong. Ada tuh fotonya tapi unfortunately (atau fortunately ya?) gue ga punya scanner jadi ga bisa gue pajang di sini hehe. 


Oh ya anyway, dokter gigi gue adalah Drg. Tryana, SpOrt. Dia buka praktik di bilangan Pondok Kelapa dan dia juga yang punya tempat praktik dokter gigi bersama di MOI. Hebat yaa! Gue tau nih dokter dari Sasya, temen SMP gue yang udah dari SMP pake behel. Tadinya mau di dokter giginya para pejabat yang buka praktik di bilangan Jatinegara. Itu papah yang nyaranin. Tapiiiiiiiiiiiiiiiiii, beuh mahal bangaaat! Akhirnya gue pake dokternya Sasya deh. Baik banget looooooh. Diutangin dulu gapapa hehehe.


Dan di sini gue cuma mau sharing perihal apa-apa yang sudah gue korbankan demi mendapatkan gigi indah (Baca: RATA). 


- GIGIKU DICOPOT EMPAT


Nah ini dia awal dari segala kesengsaraan! Bukan main sakitnya booook. Apalagi pas disuntik. Beuh! Di setiap gusi yang giginya mau dicabut itu disuntik 4 atau 5 kali! It meaaaaaaaaaaaaans gue disuntik 15 atau 20 kali aja geto! Belum lagi pas diuwek-eweknya supaya giginya copot! Dan juga RASANYA setelah anestesinya habis. Beminat merasakan? Silakan pasang behel.




- GIGIKU DIPASANG SEPARATOR


Apa sih separator itu? Separator itu semacam karet rambut kecil yang warna-warna ini, tapi ukurannya jauh lebih kecil dan lebih kencang. Dan karet itu DITANAM di sela-sela gigi geraham belakang-tengah-depan. Ngerti ga maksud gue? Gue lupa sih urutan gigi di bahasa kedokterannya apa hehe maaf yaa. Itu berarti ada 8 KARET tertanam di gigi gue dengan hitungan 2 karet tiap rahang. Sakitnya? SUBHANALLAH! Gue harus merasakan ini SEMINGGU lagi! Alat ini dipasang guna membuat 'sela' supaya separator benerannya yg berupa BESI bisa TERTANCAP dengan baik. Berminat merasakan? Silakan pasang behel.




- GIGIKU DIPASANG BEHEL


Nah ini dia saat-saat dipasang behel beneran. Behel harganya bervariasi. Waktu jaman gue (4,5 tahun lalu), behel itu ada 3 kisaran harga, Rp5.000.000 , Rp6.000.000 , dan Rp 7.000.000 . Dan ada juga behel yang transparan harganya Rp10.000.000 . Terakhir gue nanya-nanya lagi soal harga behel itu sekitar 1 atau 2 tahun yang lalu. Harganya naik Rp1.000.000. Kalo sekarang entah berapa.
Hari pertama make behel rasanya? MAKNYUS! Hahaaha mana pas pertama kali pake behel adalah 24 JUNI 2006 which was ULANG TAHUN GUE. Hasilnya? Gue sangat tidak menikmati makanan-makanan yang tersedia huwaaaaaa. Pokoknya awal-awal gue pake behel adalah masa-masa rusaknya usus gue kali ya. Bayangin aje gue ga nguyah bok makannya! XUPERZAKIT! Berminat merasakan? Silakan pasang behel.




- GIGIKU DIKONTROL SETIAP 2 MINGGU SEKALI


AAAAAAAAAAAAAAAAAAA gue ga pernah menyangka kalo awal-awal kontrol behel adalah masa paling menyiksa! Padahal cuma ganti karet doang sih tapi sakitnya RUAR BIAZA! Gigi gua ditekan-tekan, diuwek-uwek, ditarik-tarik, dikencengin lagi, dsb dsb. Dan gue harus kontrol rutin 2 minggu sekali pas awal-awal pake behel. Duh betulan rasanya males banget gue kalo udah jadwalnya kontrol. Sampe papah aja bilang  DOKTER GIGI ADALAH DOKTER YANG PALING JAHAT! Hahaha ga tega kali ya ngeliat anaknya digituin.
Masa-masa gigi gue labil dan terus bergeser adalah masa-masa yang paling menyedihkan. Dan itu berlangsung SATU SETENGAH TAHUN. Gue butuh waktu SATU SETENGAH TAHUN untuk beradaptasi dan ngerasain 'biasa aja'. Berminat merasakan? Silakan pasang behel.




- GIGIKU DI-SCALLING


Apa itu Scalling? Scalling itu dibersihin karang giginya. Make behel ngebuat kita ga bersih sikat giginya alhasil berkarang deh tuh. Ga sakit sih, tapi ngilu! Namanya berkarang pasti mengeras lah ya. Dan sisa-sisa makanan yang mengeras itu dihancurin pake apaan tau sama si dokter itu. RRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRRR bunyi alatnya kayak gitu. Tadinya gigi gue harus dikikir tuh pinggirannya supaya ada celah lagi. Tapi tolong ya Dok saya sudah ga sangguuuup! Berminat Merasakan? Silakan pasang behel.




=====================================================


Itu hanya pengorbanan dari segi mental. Masih ada pengorbanan materi.
1. Dulu kontrol masih Rp60ribu, tp sejak 2,5 tahun lalu jadi Rp150ribu. Entah udah brp kali gue kontrol selama 4,5 tahun ini.
2. Papah beli behel yang Rp7jeti.
3. Cabut gigi Rp300rebu pergiginya! Gue cabut 4 gigi berarti Rp1,2jeti.
4. Scalling nya Rp150rebu per-rahang. 2 rahang berarti Rp300.000
5. Dulu kalo brecket (biji behel) nya ilang, gausah bayar. Tapi sejak awal 2010 jadi bayar! Rp50ribu per-brecket -_-
6. Dll dll


Belum lagi kalo lo udah lama ga kontrol, trus malah gusi atas lo yang maju. Harus di-slice dong gusinya! Di-slice tuh dipotong gitu. Kakaknya Ferny tuh giginya. Rasanya? Akumulasi dari rasa-rasa sakit sebelumnya! Hiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii


Saran gue buat kalian yang berniat pake behel :
SIAPKAN JIWA, RAGA, DAN HARTA KALIAN!
Kalo giginya ga berantakan banget, mendingan ga usah deh.
Apalagi kalo cuma buat fashion dan ngikutin trend
:CAPEDEH
Jangan menzalimi diri sendiri apalagi orang tua yang akan membiayai.


Pesan Moral:
AYO RAWAT GIGI ANAK KITA NANTI!
Entah berapa harga behel di masa depan
-_-


Sekian laporan dari saya. Nanti akan saya laporkan lagi yaa kalo udah lepas behel hihihhi


ADIOS





~(‾▿‾~) ~(‾▿‾)~ (~‾▿‾)~


Apa Jadinya Kalo Saya Lepas Behel?
Mudah-mudan tetep cantik
Hahahaaha







4 comments:

My Belove Blog said...

Yah kak.. aku juga mau pasang behel. jgn nakut2in dong kak :)

Dina Hartiyanti said...

aaaaa, ceritanya dimana-mana emang sama yaaaa.. aku juga pake behel disaranin dari ibukuuuuu.. ya karena berantakan juga.. iuh banget pas awal-awal pake. katanya kalo pake behel itu bisa sambil diett, tapiiii kenyatannyaaaaaa. biasa-biasa aja, tetep makan seperti biasa, apalagi kalo lagi laper. gimana dengan ceritamu?

Sophie said...

Di pd kelapa sebelah mana ya? Boleh minta no tlp kliniknya? Plis email ke azurumi@gmail.com. tx ya :)

Elizabet Ananda Putri said...

aku sudah cabut gigi atas..
mudah2an siap jalani tahap berikutnya..
ohyaa aku mau ekspansi rahang bawah nii..

Post a Comment