Pages

Saturday, February 20, 2010

And Then He Is Rest In Peace ..

You dont really mind if i post in Bahasa (again), right? okay

beberapa minggu yang lalu, gue lupa tepatnya kapan, gue baruuuuuuu aja nge-post tentang papah.
gue sangat berharap banyak tentang dia.
mulai dari gue pengen papah menyaksikan dan menangis pada saat gue lulus karena predikat cumlaude, gue pengen papah menangis karena anaknya sudah dipinang seseorang yang bisa menggantikannya, sampai gue pengen papah menangis menyaksikan anak perempuannya selamat dari maut setelah melahirkan cucunya.

dan baru hari ini, gue baru sanggup nge-post lagi. lebay yaaa haha -_-

seminggu yang lalu, tanggal 13 Februari 2010 gue ga ikut ke Bandung. padahal Bunda udah ga ngajakin. ga tau, saya hanya sedang ingin di rumah.
saya menghabiskan waktu di rumah bersama papa.
semuanya berlangsung seperti biasa. namun, pada hari itu, papa selalu menanyakan kabar teman". mulai dari Putri Melati Dinanti, ibunya Tito, Zena, Komang, sampe temen" deket gue waktu SD di Bandung kelas 1. tp gue ga ngerasa apa" karena papa memang selalu begitu.

ada suatu pembicaraan dengan papa yang gue inget banget
papa : dek coba sini deh
aku : kenapa pah?
papa : ini, coba kamu tanda tanganin asuransi deh
aku : asuransi apa pah?
papa : ini nih (sambil menyodorkan berlembar" kertas)
aku : apa nih?
papa : papa udah mengasuransikan jiwa papah, nah sekarang kamu tanda tangan sebagai pemegang polis
aku : terus gimana lagi ? (sambil membaca-baca kertas itu)
papa : sebenernya minimal pemegang polisnya 20 tahun, tp papa coba aja dulu ke kamu, kalo ga bisa ya gpp
aku : loh mas ruli kan Mei 20 tahun?
papa : iya tp sama kamu aja deh
aku : trus cara kerja asuransi ini gimana?
papa : jadi nanti setelah kamu umur 24 thn, asuransi ini bertambah jadi 611 juta. papah udah mengasuransikan jiwa papa sekarang 500 juta. jadi nanti kalo papa meninggal, uangnya bisa kamu ambil buat kuliah setinggi-tingginya
aku : ooh gitu ya? yaudah (sambil menandatangani)


keesokan harinya, Ahad, 14 Februari 2010, pagi-pagi sekali ada orang yang menggendor-gedor rumah. gue ngerasa iseng amat sih tuh orang pagi-pagi gini gedor" rumah orang. akhirnya setelah sekian lama menggedor, Dora ngejawab dari balkon. ternyata kita semua disuruh ke masjid. gue akhirnya bangun juga deh meskipun ya ampun maless banget rasanya.
setelah ganti baju, gue sm dora ke bawah (kamar kita di lantai 2), itu orang masih ada di depan rumah. kita disuruh cepetan karena katanya papah sedang sakit dan mau dibawa ke rumah sakit.
sejak saat itulah, gue merinding hebat dan feeling gue sangat tidak enak.
selama perjalanan ke masjid, gue baca doa".
"Ya Allah, semoga feeling aku ga bener Ya Allah"

begitu sampai di masjid, Astaghfirullahal'azim.. yang gue takutkan benar" terjadi..
papah terbaring terbujur kaku di atas tempat tidur di dalam masjid
INNALILLAHI WA INNAILAIHI RAJI'UN

papah, sosok pria kebanggan gue, ketika itu terbujur kaku meninggalkan semuanya.
gue langsung menangis menderu-deru di bahu seorang wanita yang sejujurnya gue pun ga tau dia siapa.
Ya Allah, aku merasa ini hanya mimpi. ya, gue berharap banget itu cuma mimpi. tapi, ternyata itu nyata!
gue ga akan lagi pernah denger suara papa.
gue ga akan pernah lagi denger dia manggil gue setiap pagi.
gue ga akan pernah lagi ditanya" tentang Putri Melati Dinanti.
gue ga akan pernah lagi dielus" kepalanya sambil dibacain doa.
gue ga akan pernah lagi denger suara ngaji papa setiap malem yang bikin gue berani buat pipis tengah malem.
gue ga akan pernah lagi denger dia bilan Assalamu'alaikum warrahmatullahi wabarakatuh setiap malam dia pulang kantor dengan nada lambat.
gue ga akan pernah lagi begini..
gue ga akan pernah lagi begitu..


namun, di balik itu semua, gue sangat bersyukur papah Insya Allah meninggal dalam keadaan Khusnul Khotimah.
malam sebelum meninggal, beliau mengaji dan solat malam semalam penuh ..
sedang di masjid ..
dalam keadaan berpuasa ..
sehabis solat subuh di masjid, waktu saat malaikat sedang ramai"nya ada di dunia ..
sedang berzikir  ..
and suddenly, he got heart attack ..


prosesi pun berjalan sangat cepat tanpa hambatan.
tamu berdatangan silih berganti.
disolatjenazahkan oleh ratusan orang.
disolatgaibkan oleh kurang lebih 500 orang murid pesantren kenalan papah.
dsb


Subhanallah


sungguh kami iri padamu
sungguh kami ingin kematian yang seperti itu
sungguh kami ingin berkumpul lagi bersamamu di surga Allah
sungguh kami ikhlas dengan kepergianmu


 

  

  

  

  

i love you, Daddy

2 comments:

Durra Zaahira said...

najis badhila saya banjir (nangis deng) lagi

north said...

mungkin telat karena gue baru tau blog lo,, tapi,, semangat ya Zar.. :)

Post a Comment